30
Apr
09

Media Selalu Dicari – Tapi Konten adalah Raja Tiga Layar Trifecta: Ponsel, Televisi & Internet

Fakta atau Fiksi? Studi perintis atas Pemetaan Video Konsumen yang dilakukan atas nama Nielsen-funded Council for Research Excellence oleh Pusat Universitas Ball State untuk Desain Media dan Mitra mengkaji kondisi terkini atas penggunaan media video oleh berbagai kelompok umur. Dapatkah Anda menyebutkan pernyataan mana yang benar di bawah ini—atau media semata-mata setara dengan ‘mitos urban’? 1. Pemirsa TV secara meningkat cenderung berpindah saluran TV saat jeda komersial. [Salah] 2. Internet telah mengambil alih TV sebagai media paling populer dari tiga layar (TV, Internet, Mobile). [Salah] 3. Generasi milenium menghabiskan waktu lebih banyak menonton media video dibandingkan kelompok umur lainnya. [Salah] 4. Penonton umumnya berinteraksi dengan layar lebih dari delapan jam sehari. [Benar] 5. Komputer telah mengganti radio sebagai aktivitas media paling populer kedua. [Benar] 6. Pemirsa menonton iklan dan promosi TV lebih dari satu jam per hari. [Benar] 7. Rata-rata, generasi milenium menghabiskan lebih dari dua jam sehari menonton video komputer. [Salah] 8. Ponsel-video memimpin dalam hal mayoritas waktu menonton pada konsumen usia 18-24. [Salah] Tidak diragukan lagi, lanskap media berubah drastis bagi konsumen dan para pemasang iklan. Lempengan tektonis dari pilihan media telah beralih, dan kawasan yang semula tampak akrab mengalami perubahan radikal. Tampaknya, tidak ada lagi batasan pada selera masyarakat atas video dan jumlah alternatif video digital, tetapi tiga layar mendikte hiburan masyarakat: televisi, ponsel dan Internet. Rupanya, pengguna lintas-platform memilih “layar terbaik yang tersedia”, membuat pilihan mereka berdasarkan kualitas pengalaman menggunakan layar, kenyamanan, ketersediaan dan kesesuaian jadwal. Waktu adalah segalanya Kepenontonan TV di rumah sebanyak 151 + jam per bulan untuk rumah tangga biasa Nielsen pada kuartal terakhir 2008. Pengguna Internet mengakses lebih dari 27 jam setiap bulan. Pada kepenontonan TV alih-waktu melalui perekam video digital terhitung tambahan 7+ jam per bulan—meningkat 33% pada kuartal keempat tahun 2007. Pelanggan ponsel mengkonsumsi video hampir empat jam pada ponsel dan hampir tiga jam melihat video di Internet, sebagian besar berkat parodi kandidat pada Saturday Night Live yang diposting di YouTube. Saluran TV Beberapa atribut unik televisi yang menjadikannya unggul: kemampuan menangkap perhatian, menciptakan kesadaran dan menyampaikan kebaruan secara efektif bahkan dalam lingkungan yang semakin cluttered.

Bersamasama, fitur-fi tur ini bertanggung jawab atas terlampauinya penggunaan Internet oleh TV. TV sebenarnya beruntung dari perilaku menonton lintas platform. Ketika orang mengakses banyak layar, kepenontonan TV biasa meningkat. Walaupun kepenontonan alih-waktu meningkat popularitasnya, dengan 3 dari 10 rumah tangga yang memiliki perekam video digital, menonton TV langsung masih menjadi favorit penggemar video. Indikator ekonomi Pecinta video terus berinvestasi dalam hiburan rumah dibandingkan area lain, walaupun pada tingkat yang lebih rendah, menurut Nielsen. Rupanya, konsumen tidak bisa hidup tanpa layar kecil. Saat ini, 54% dari rumah tangga AS memiliki satu atau dua TV, 25% memiliki tiga TV dan 21% memiliki empat atau lebih TV. Secara keseluruhan, 63% dari responden survei melaporkan perubahan kebiasaan belanja, dengan 26% membeli lebih sedikit video atau fi lm atas-permintaan dan berbayar. Penonton video online Siapa konsumen utama video? Penelitian Nielsen menemukan, pemirsamuda (rumahtangga dengan remaja memiliki tingkat insiden paling tinggi dalam menonton dan mengunduh video secara online), kaya (menonton online dan mengunduh meningkat seiring dengan pendapatan yang semakin tinggi sekitar $ 60000 + rumah tangga), dan Latin (rumahtangga Hispanik dua kali lebih banyak mengunduh fi lm). Kurang dari setengah dari rata-rata rumahtangga Afrika-Amerika mengunduh klip video atau fi lm ke ponsel mereka, tapi setengahnya lagi lebih mungkin untuk mengakses jaringan melalui ponsel mereka. Portal populer Bagaimana pemirsa mengakses video? YouTube benar-benar mendominasi streaming video dengan dua per tiga pemirsa mngakses klip melalui jaringan situs Internet. Meski demikian, dalam mengunduh game, jaringan mengeluarkan video kepada 43% penonton, diikuti oleh Google (28%), jaringan berita dan kabel, masing-masing 22%. Musik memberikan hasil yang positif untuk iTunes, yang kehadirannya hampir monolitis, dengan pangsa pengunduhan musik sebesar 60%. Kompetitor Rhapsody dan Amazon masing-masing berusaha keras hanya lebih sedikit dari 6% penjualan pengunduhan musik. Mata berjalan Seperti TV, ponsel dan asisten digital personal (PDA) menikmati poin unik yang berbeda yang menarik pemirsa video. Yang terutama karena bentuknya yang ergonomis. Layar yang lebih kecil menyediakan bidang visual yang lebih kecil, dan memerlukan konsentrasi lebih untuk menerima pesan, yang kemudian menumpuk dalam ingatan. Sementara elemen yang lebih emosional, yang disampaikan dengan sangat baik oleh TV, bisa jadi hilang, misalnya sangat sulit untuk melihat ekspresi wajah di layar kecil-kecepatan dan efektivitas media memberikan kompensasi lebih.

Jaringan pintar Internet memiliki teka-teki pemasaran yang menarik. Baik yang paling tidak efektif di antara tiga layar dalam menguasai perhatian dan membangun kesadaran pengguna, maupun yang paling efektif dalam tahap penjualan kemudian— sangat berdaya dalam kemampuannya untuk meyakinkan pemirsa untuk mengambil tindakan. Sebanyak 91% dari rumahtangga memiliki akses Internet dan 57% dari rumahtangga memiliki koneksi kecepatan-tinggi. Audit Konsumen Nielsen menetapkan bahwa salah satu alasan Internet ada di mana-mana mungkin karena rata-rata $ 37 per bulan yang dikenakan penyedia jasa layanan internet hanya sekitar setengah dari biaya layanan ponsel dan TV. Akses Internet berkorelasi positif dengan keluarga dengan anak-anak berusia kurang dari 18 tahun, dan rumahtangga yang berpendidikan tinggi dan berpendapatan lebih tinggi. Komunitas video Salah satu tren yang muncul yang memiliki potensi tinggi bagi pengiklan yang ingin membangun hubungan konsumen adalah “telekomunitas”. Telekomunitas terdiri dari orang-orang yang secara bersamaan menonton TV dan berbincang secara online tentang program pada saat itu juga. Selama Oscar disiarkan di televisi, 11% orang-orang yang menonton Academy Awards juga terkoneksi ke Internet, mewakili lebih dari empat kali penggunaan secara bersamaan dari biasanya. Anggota telekomunitas yang terhubung melalui Facebook selama Oscar disiarkan online selama 76 menit dan menonton lebih banyak 50% dibandingkan rata-rata pemirsa Academy Awards. Twitter.com melaporkan lebih dari 100.000 suara yang berhubungan dengan Oscar selama siaran, dengan 400 pesan yang menakjubkan per menit. Remaja lebih mungkin untuk merangkul jenis koneksi multi-media multi-tugas ini dibandingkan orang dewasa. Jaringan sosial Dua pertiga dari populasi Internet dunia berpartisipasi dalam jaringan sosial atau situs-situs blog. Penggunaan ini mewakili hampir 10% dari waktu Internet di seluruh dunia menurut laporan Nielsen Global Faces and Networked Places. Satu dari setiap 11 menit online global dihabiskan pada situs jaringan sosial seperti Facebook dan MySpace. Di Brazil, konsumsi populasi kaum muda dan melek-Internet sejumlah 1 pada setiap 4 menit Internet. Di Inggris, aktivitas jaringan sosial dilaporkan mencapai 1 pada setiap 6 menit. Namun ini bukan hanya permainan kaum muda. Segmen pengguna Facebook yang paling cepat berkembang adalah usia 35-49, dan pengguna usia 50-64 bertambah dua kali lipat, seperti halnya usia 18 pada tahun sebelumnya. Langkah yang berbeda Semua poin di atas sampai pada titik untuk membuktikan bahwa ada media yang cocok untuk setiap anggaran, umur, jenis kelamin dan kepribadian, dan bahwa kita dapat berharap tren konvergensi terus berlanjut secara cepat. Oleh: Dave Thomas, President, Global Media Client Services, The Nielsen Company


0 Responses to “Media Selalu Dicari – Tapi Konten adalah Raja Tiga Layar Trifecta: Ponsel, Televisi & Internet”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


sohibrama@gmail.com

soekarno falls

More Photos
Internet Sehat

Pengunjung

  • 213,236 hits

butuh buku ini email ajah:

kontak online

Hidup…Kawanku

Assalamu'alaikum Wr Wb, kawan, tidak selamanya kehidupan ini sulit bila kau ditemukan dalam susah hati itu hanyalah kebetulan saja apabila kita ditemukan dalam keadaan gembira itupun hanya kebetulan saja hidup ini adalah sesuatu yang sementara kita dapat menjadi senang dalam suatu waktu dan kita bisa sedih dalam suatu waktu Wassalamu'alaikum

Biennale Jogja XI

telpon kita :

Call kawanrama from your phone!

Categories

April 2009
M T W T F S S
« Mar   May »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930  
PageRank

kunjungan

free counters

RSS media ide periklanan

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

RSS berita indonesia

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

RSS kompas

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

Muka Pembaca

View My Profile community View My Profile View My Profile View My Profile

RSS bola

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

RSS inggris

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.
KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia
Yuk.Ngeblog.web.id

%d bloggers like this: